Ciri-ciri Pengguna Narkoba Jika Dilihat Secara Umum


Ciri-ciri pengguna narkoba dapat dikenali melalui segi fisik maupun perilaku. Penggunaan narkoba bisa mempengaruhi orang-orang dari semua lapisan masyarakat dan semua status sosial. Ketika penyalahgunaan narkoba sudah berkembang, akan sangat sulit untuk berhenti menggunakan obat-obat terlarang tersebut tanpa perawatan profesional.

Penggunaan narkoba dapat mendatangkan mala petaka pada tubuh dan pikiran hingga dapat berakhir pada kematian. Orang yang mengalami kecanduan tidak selalu jujur ​​tentang penyalahgunaan zat mereka. Maka dari itu penting untuk mengetahui ciri-ciri pengguna narkoba.

Jika kamu memiliki orang terdekat yang dicurigai pecandu narkoba, dengan ciri-ciri pengguna narkoba ini kamu dapat mengindikasikannya dengan lebih tepat. Setelah mengenali ciri-ciri pengguna narkoba kamu dan lingkungan sekitar dapat melakukan pendekatan personal untuk dapat membantu kecanduannya.

Penggunaan sebagian besar zat akan menghasilkan tanda dan gejala yang nyata. Ini mungkin termasuk gejala fisik atau perilaku dan kemungkinan besar keduanya. Meski begitu, ciri-ciri pengguna narkoba antara satu dan lainnya tidak sama. Ciri-ciri pengguna narkoba dapat bervariasi dan tidak semua memiliki ciri yang disebutkan.

Berikut ciri-ciri pengguna narkoba yang berhasil rangkum dari berbagai sumber. Belajar mengenali tanda-tanda fisik atau perilaku dari penggunaan narkoba dapat membantu mencegah masalah dan penanganan lebih lanjut.

Ciri Pengguna Narkoba Jika Dilihat Secara Fisik

beberapa gejala penggunaan narkoba yang paling mencolok adalah gejala yang memengaruhi proses fisiologis tertentu. Perubahan penampilan fisik dapat menjadi petunjuk tambahan untuk kemungkinan penggunaan narkoba.

Tanda-tanda akan berbeda-beda berdasarkan bahan dan metode yang digunakan seperti Merokok, injeksi, dan lainnya. Perubahan fisik ini dapat meliputi.
  1. Mata merah, cekung atau sayu.
  2. Pupil melebar atau menyempit.
  3. Penurunan berat badan secara drastis.
  4. Perubahan kebersihan.
  5. Masalah gigi.
  6. Perubahan kulit.
  7. Masalah tidur atau tidur terlalu banyak.
  8. Wajah pucat dan bibir tampak kehitaman.
  9. Ada tanda bekas luka sayatan pada tangan.
  10. Sering sakit
Ciri Pengguna Narkoba Jika Dilihat Dari Segi Perilaku
perubahan perilaku dan gaya hidup lainnya dapat menyertai penggunaa narkoba. Suntikan obat terlarang bisa meninggalkan bekas jarum, begitu banyak pecandu memakai pakaian lengan panjang untuk menyembunyikan bekas luka mereka, bahkan dalam cuaca hangat.

Jika mereka khawatir kecanduan mereka akan dikenali, mereka dapat menarik diri dari teman dan anggota keluarga. Pekerjaan dan hubungan pribadi mereka mungkin berantakan. Isolasi sosial dan pribadi adalah umum di antara orang-orang yang kecanduan. Orang yang kecanduan heroin mungkin juga kesulitan menjaga kesehatan dan kebersihan pribadi mereka.

Penggunaan narkoba cenderung secara signifikan mengubah perilaku dan kebiasaan. Beberapa obat dapat merusak kemampuan otak untuk fokus dan berpikir jernih. Perubahan perilaku, seperti berikut ini, kadang-kadang dikaitkan dengan penggunaan narkoba yang bermasalah.
  1. Lebih agresif atau lekas marah.
  2. Kelesuan.
  3. Depresi.
  4. Perubahan tiba-tiba di jejaring sosial.
  5. Perubahan dramatis dalam kebiasaan atau prioritas.
  6. Keterlibatan dalam kegiatan kriminal.
Dampak dari penggunaan narkoba atau penggunaan obat-obatan terlarang
Semua narkoba memengaruhi sirkuit salah satu sirkuit otak yang merupakan bagian dari sistem limbik. Area otak ini memengaruhi naluri dan suasana hati. Obat-obatan menargetkan sistem ini yang menghasilkan sejumlah besar dopamin, zat kimia otak yang membantu mengatur emosi dan perasaan senang membanjiri otak.

Banjir dopamin inilah yang menyebabkan 'fly'. Ini adalah salah satu penyebab utama kecanduan narkoba. Meskipun penggunaan narkoba awal mungkin dirasa menyenangkan, obat-obatan ini dapat mengubah kimia otak. Narkoba benar-benar dapat mengubah kinerja otak dan mengganggu kemampuan seseorang untuk membuat pilihan.

Efek ini dapat menyebabkan keinginan kuat dan penggunaan obat secara kompulsif. Seiring waktu, perilaku ini dapat berubah menjadi ketergantungan zat atau kecanduan narkoba.

Dampak Narkoba Bagi Kesehatan Tubuh
Gangguan penggunaan zat dikaitkan dengan berbagai efek kesehatan jangka pendek dan jangka panjang. Mereka dapat bervariasi tergantung pada jenis obat, berapa banyak dan seberapa sering diminum dan kesehatan umum orang tersebut.

Secara keseluruhan, efek dari penyalahgunaan dan ketergantungan narkoba bisa jauh jangkauannya. Mereka dapat mempengaruhi hampir setiap organ dalam tubuh manusia. Efek samping dari kecanduan narkoba dapat meliputi:
  1. Sistem kekebalan yang melemah. 
  2. Meningkatkan risiko penyakit dan infeksi. 
  3. Tak jarang para pecandu narkoba juga rentan terserang HIV.
  4. Kondisi jantung mulai dari detak jantung yang tidak normal hingga serangan jantung, pembuluh darah melemah dan infeksi pembuluh darah dari obat yang disuntikkan.
  5. Mual dan sakit perut, yang juga bisa menyebabkan perubahan nafsu makan dan penurunan berat badan.
  6. Peningkatan ketegangan pada hati, yang menempatkan orang pada risiko kerusakan hati yang signifikan atau gagal hati.
  7. Kejang, stroke, kebingungan mental, dan kerusakan otakPenyakit paru-paru. 
  8. Masalah dengan ingatan, perhatian dan pengambilan keputusan, yang membuat hidup sehari-hari lebih sulit.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel